29 May 2017

7 kisah horor saat naik bis

      Bisa duduk berdampingan dengan cewek syantik saat naik bis tentu menjadi dambaan setiap cowok. Apalagi perjalanannya jauh, jadi jika bersebelahan dengan cewek kece , perjalanan jadi seru dan kaga membosankan.
Namun apa jadinya jika yang duduk di sebelah kita adalah emak - emak yang bau minyak telon ! Bapak - bapak yang ngoroknya kaya babi beranak ! om - om bacotnya gede atau tante - tante hot pakai celana ponakannya tapi sayang betisnya korengan .... horor nggak tu ???

Itu udah ane alami coy. Itu belum seberapa dengan pengalaman ane yang akan ane share di bawah ini. Pokoknya horor pakai kolor sampai melorot deh bacanya



Berikut berbagai macam pola tingkah absurd sesama penumpang bis dan hal horor yang pernah ane alami di bis yang sempat terekam otak dan lensa mataku :

1. Satu kursi ama om - om bau ketek

Waktu itu ane dari Pontianak mau ke kota Singkawang. Ane duduk di kursi bersebelahan dengan jendela. Saat itu kondisi di dalam bis cukup ramai. Tiba - tiba bis perlahan menepi mengambil penumpang. Rupanya seorang laki - laki ndak tua ndak juga muda (om - om) yang menjadi penumpangnya. Dengan langkah terhayung - huyung (karna bis mulai berjalan) dia mencari kursi kosong. Singkat kata om ini duduk di sebelahku.
"Awalnya kaga ada bau aneh, kok sekarang ada bau walangsangit yah ?" Pikirku dalam benak. Ku coba tajamkan indra penciumanku. Akhirnya mengarah pada sudut baju om itu. Busettttt .... bur ... bur  ... bur ... BURKET ..... OM ini BURKET alias buBUR KETek.
Ane sempet tanya om ini tujuannya mau kemana. Jawabannya itu membuat badanku lemas.

Ane : Om, Om mau kemana ?

Om Burket : Saya mau ke Singkawang dik.

Alamakkkk ... masih butuh 2 jam lagi baru sampai Singkawang. Mati lah akuuuuu ......
Sumpe di sambar cewek ! Ane kaga pernah tu namanya mabok naik bis. Baru itu lah ku rasakan sengsaranya mabok naik bis akibat horornya ketek om - om yang dengan biadabnya menebarkan gas nitrogenketek yang merangsek masuk kedalam paru - paru ku yang rapuh.

Horor nggak tuh ? Masih belom ! Oke kita lanjutkan kisahnya

2. Satu kursi ama ibu - ibu yang banyak anak

Waktu itu ane dari Anik Darit (Kab. Landak) mau pulang ke Pontianak. Baru aja jalan 10menit tu bis, udah nepi lagi ambil penumpang. Ia lah seorang ibu - ibu dengan 4 anaknya yang menjadi penumpang dan duduk di sebelahku. Karna kasihan ku pangku' seekor anaknya agar ibu ini kaga kesusahan duduk.
Set dah ibu dan anaknya ini bau minyak kayu putih. Saking pekatnya bau minyak kayu putih sampai - sampai mataku perih.
Setiap 10 menit , ibu ini ngolesin tu minyak ke hidungnya serta ke udel anak - anaknya.

Kampretnya anak - anaknya ibu ini nakal - nakal. Loe bayangin aja : nyanyiin lagu naik - naik ke puncak gunung sambil ngupil. Dan dengan santainya bongkahan becek hasil pertambangan ngupil si anak tengik itu di lap-in ke baju dan celana levis ane. Ibu nya yang melihat kejadian itu bukannya nasehati anaknya, eh malah senyum sambil ngelus - ngelus rambut anak nya.
Bukan hanya sekali tapi dua ... tiga ... empat ... lima Kali. Karna udah 5X , tu anak langsung ane serah terima ke ibunya lagi. 

Horornya lagi pas udah di pertengahan jalan, salah satu anaknya muntah karna mabok. Curahan yang terdiri dari indomi , coklat cair , nasi setengah bubur , bubur setengah nasi , beberapa potongan kacang yang dibalut kuah berlendir TuMpah RuAh di pangkuanku !!! TiiiDaaakkkk .....

Please, ente jangan bayangin semerbak bau tumpahan itu apalagi ngebayangin adegan slow-motionnya ... HoRoRrrr

(Kasihan sih dengan anak ibu ini, makanya ane pangku' lagi anaknya agar ibu itu bisa ngurusin anaknya yang mabok. Tapi sayang kaga ada yang kasihan ama ane karna udah menjadi korban puntahan bocah ibu ini)

3. Rupanya Bencong

Pengalaman ane kalau naik bis, kursi belakang selalu banyak penumpang cewek (kadang ada juga sih abang - abang yang jigongnya 1 inchi) Terutama anak SMA yang pulang sekolah. Buehhh, itu jadi incaran kala naik bis. Makanya kali ini ane duduk di kursi belakang.
Tapi entah mimpi basah apa semalam, kok ane apes bener dah.

Naiklah seekor cewek pakai rok mini dari pintu belakang bis dan langsung mengarah ke bangku kosong yang ada di sampingku.
Yes ... cletuk ku dalam otak kecil berkapasitas ngeres 'saat itu'.

Langkahnya gontai memakai hight heel. Akibat kehilangan keseimbangan karna mobil mulai berjalan, cewek ini pun terjatuh di pangkuanku dan tak sengaja tangannya meraih it*t ku yang mulai mengeras.
Aowww , maaf mas nggak sengajah sayah - kata cewek itu. Uuhhh ... nggak papa mbak, jawabku.
Singkat cerita perjalanan kala itu terasa sempurna.

Namun semua asa itu sirna seketika setelah ku tau bahwa dia bukan cewek ... bukan juga cowok ... dia BENCONG
hal itu ku ketahui ketika modus menjatuhkan sisir ku luncurkan. Rok mini nya yang terangkat dan menyisakan kancut berlabel GT Man lengkap dengan acesoris memanjang kesamping dan 2 biji kelereng yang tercetak nyata di balik kancutnya yang ketat.

Aaaaaaaarrrgggghhhh HORORRRR ..... kiri pak sopir kiriiiii, kalau kaga berenti ane lompat nih !
Setelah bis melambat, tanpa basa - basi lagi ane turun dari bis itu dan ngacir tanpa arah yang jelas. Ane tak habis pikir kok mata dan telinga ini lolos sensor dari suara dan penampilan bencong mahong tadi.

HoRoRrrrr eh ... wajah cantik tapi kancutnya GT-Man.

Masih belum puas cerita horornya ? Lanjuuuutttt scrol ke bawah. Namun ada baiknya liur saudara pembaca di lap dulu, oke

4. Ketinggalan bis

Waktu itu (udah sore) ane dari Bengkayang mau pulang ke Pontianak. Perut ini kaga bisa di ajak kompromi, tetiba mules luar biasa. Daripada ane teberak atau tekincit di bis kan gak lucu.
Untungnya bis berhenti sejenak di sebuah rumah makan untuk sekedar rehat sejenak. Tentu kesempatan itu kaga ane sia - sia kan. Langsung aja ane sambar tu toilet. Karna toilet nya cukup bersih, ane tergiur untuk mandi. Setelah mandi ane kembali lagi ke parkiran bis.

Betapa kagetnya ane ketika melihat parkiran , bis yang ane tumpangin berubah menjadi mobil pick up. Lho ... loh ... loh ... kok bis tadi jadi pick up sih ?
Ane tanya aja ama supir pick up itu. Rupanya bis itu udah pergi. Teganya bis itu meninggalkan daku seorang diri di tempat entah berantah ini.

Ane akhirnya minta tumpangan ke mobil pick up tadi dan syukurlah dia bersedia. Walaupun harus berdiri di bak belakang , gak papalah. Eh baru 10 menit pick up menepi .....

Ane : kok berenti bang ?
Sopir : udah sampai
Ane : belooom bang, masih jauh nih.
Supir : saya nya yang udah sampai. Saya cuma bisa ngasih tumpangan sampai sini saja ya

Dan setelah itu ane berjalan_merangkak bahkan ampe ngesot sampai akhirnya menemukan warung kecil tepi jalan dan tidur disana sampai fajar menyinsing.

5. Kecelakaan

Dari Pontianak ke Sebadu hendak bertemu pujaan hati. Dari terminal batu layang ane di serang kantuk luar biasa. Tertidur pulas dan sampai lah di rumah pacar.
Ane di ajak do'i jalan - jalan di taman bunga kembang sepatu.
Kaya pilem india tapi back sound nya lagu titanik, kaga nyambung kan.
Kita kejar - kejaran mengitari bunga. Ku hiasi telinganya dengan bunga. Tak lupa kurajut bunga kembang sepatu menjadi sebuah lampion kecil untuk do'i. Ketika dia hendak memberiku hadiah berupa kecupan, tiba - tiba .... pyang _buarrrr_gluduk_gluduk_zseng ...
Tubuhku terasa di tarik kesebuah dimensi lain. Pemandangan taman bunga kembang sepatu berubah menjadi pemandangan sempit dalam bis, duduk ku tidak lagi di bangku, melainkan pantatku bertenggerter di jendela (posisi miring) Loh , kok dalam bis ???  Bukan kah tadi ane di taman ??? Lagian nih bis kok miring ??? Orang - orang kok pada berlarian keluar ???

Masih bingung dengan keadaan yang aneh, ada seorang bapak - bapak menarik ku sambil berkata dengan nada samar - samar agak berdengung "cePAt KEluaR , bis mAu tUMbanG". Ane hanya terdiam.
Pipiku yang tembeb merona di tamparnya, baru lah ane tersadar dan segera keluar dari bis. Sekitar 5menit bis itu pun oleng semakin hebat dan tumbang ke sisi parit.

Baru lah kusadar, ane tadi tertidur dan bermimpi bis sudah sampai dan bertemu pacar. Waktu enak - enaknya mimpi , bis di tumbruk oleh truk dari samping. Kernet bis patah tangan, 3penumpang luka - luka kena serpihan kaca.
Hororrrr euy ... untung ane nggak apa - apa, cuma kena gampar aja
Bentar bentar ... kok untung ya di gampar ?
Au ahhh

6. Di serang serangga ampe kolonial tawon

Baca judul no 6 ini pasti kalian agak bingung ya, kok bisa dalam bis di serang serangga ama tawon alias penyengat.
Gini ceritanya, pada zaman dahulu ane dari kota Sidas hendak ke kota Pontianak. Setelah lama menunggu bis akhirnya yang di tunggu pun datang juga. Dari jauh bis itu tampak padat dipenuhi penumpang. Bahkan kap/atap bis juga ada penumpangnya. Maklum saja karna lagi musim libur panjang, jadi banyak yang hilir-mudik. Ane setopin deh tu bis, kernetnya bilang kursi di dalam udah penuh, kalau mau 'duduk diatas' aja (sambil nunjukin kap/atap bis).

Sambil garuk pantat ane berpikir "Daripada lama lagi nunggu bis lebih baik naik bis aja lah. Pada saat itu memang lagi musim buah - buahan. Sepanjang jalan ane banyak ngelihat aneka pepohonan yang dihiasi buah yang ranum - ranum. Yang paling dominan sih buah rambutan. Sekitar 20menit berada di atas kap bis , mengimbangi badan dari liukan manuver sang supir serta menahan angin yang kuenceng mendera, ternyata hanya satu yang kaga bisa kami tahan, yaitu buah - buahan yang menggoda, seolah - olah melambai di sepanjang jalan minta dipetik.

Memang ada beberapa dahan rambutan yang menjalar keatas memakan badan jalan sehingga kami harus sigap menunduk jika berpapasan dengan dahan pepohonan, tak terkecuali dahan pohon rambutan.
Ketika berpapasan dengan dahan rambutan lengkap dengan buahnya yang merah menggoda, ada dari kami menyambar beberapa tangkai rambutan. Awalnya seru, selain mengadu adrenalin ane juga bisa menikmati manisnya rambutan.

Namun perbuatan 'memetik rambutan' mulai berefek samping pada kami (penumpang atas kap bis). Bagaimana tidak, sarang serangga yang terbuat dari dedaunan ikut terpetik juga. Tentu kami sedikit kalang kabut akibat serangan serangga itu.

Petikan rambutan secara paksa makin mempertegas efek sampingnya ketika salah satu diantara kami menarik dahan yang banyak rambutannya. Sampai - sampai dahannya patah. Tak kami sadari selain dahan itu mempunyai rambutan yang banyak rupanya juga ada tawonnya. Buehhh itu tawon keluar dengan pasukannya yang tak sempat ku hitung jumlahnya. Seketika menyerang kami. Teriakan PANYANGET ... PANYANGET (panyanget = tawon) menggema saat itu. Dengan sigap ane nosok alias sembunyi di balik terpal yang semula membungkus barang penumpang.
Terasa bis melambat, kudengar bunyi debuarrr 4X. Rupanya 4orang penumpang bis atas kap bis memilih melompat ke parit disisi jalan /bis.

Memang terasa konyol dan lucu cerita ini. Tapi di lain sisi kejadian itu horor banget. Karna sudah menjadi rahasia umum kalau di sengat 1 tawon saja kita bisa demam. Apalagi bertubi - tubi di sengat tawon, bisa meregang nyawa tu orang yang di sengat tawon.

Setelah kurasa kondisi sudah kondusif, ane keluar dari persembunyian dan turun dari atap bis melihat keadaan rekan yang nyemplung tadi. Jujur ane kaga bisa membendung rasa geli dan tertawa sejadi - jadinya BEHAHAHA ... BEHAHA ... BEHAHAHA .....
Hehhh ... kalau ane sampai di sengat tawon, bakalan ane laporin tu pihak bis ke KomNasHam

7.  Penumpang mati


Kali ini ane mau ke kota Ngabang. Ane duduk paling belakang. Penumpang kira - kira baru 6 orang.
Kursi depan ane (baris ke 2 dari belakang) ada seorang bapak - bapak sedang tertidur. Lagi asyik - asyiknya menikmati perjalanan. Tiba - tiba ane di kagetkan dengan loncatan di sertai teriakan 'aaarrhhhggg' bapak yang duduk di depan ane.

Ane tanya aja, kenapa pak ? Udah sampai ya ?
Bapak itu hanya diam dan menyandar di kursi seolah - olah sedang tertidur.
Bapak ini mengigau barangkali. Aneh sekali nih bapak. Ku lihat nafasnya tersengal - sengal. Tak lama kemudian menggigil disertai nafas memburu.

Dan betapa terkejutnya ane melihat tu gigi monyong kedepan. Eh eh gigiiii ... teriak ku.
Penumpang lain pun terusik dengan teriakanku. Ada apa dek, tanya seorang penumpang. Itu pak, gigi ... giginya bapak ini monyoooong kedepan. Jangan kurang ajar dek sama orang tua, sambung kernet bis. Bukan kaga sopan bang, maksud saya gigi bapak itu keluar sampai copot.

Kernet itu pun mengecek keadaan bapak yang gigi palsu nya copot karna geram-an tadi. Bis menepi dan berhenti. Di cek nafas dan nadi bapak itu, hasilnya .... bapak itu sudah meninggal dunia. Mungkin bapak tadi kena serangan jantung.
Kami pun (penumpang) di pindahkan ke bis lain. Sementara bis dan mayat bapak tadi di larikan ke puskesmas terdekat.

Buseeeetttt , serem ..... hororrrr ...... baru kali ini ane lihat orang mati tiba - tiba di dalam bis. Emang yah, umur kaga ada yang tau kapan ajal akan menjemput.

          Nah itu lah sederet pengalaman horor yang pernah ane alami saat naik bis. Semua peristiwa yang pernah ku lalui di bis menjadi pengalaman yang berharga dalam hidup ku.

Mungkin ada dari sobat pembaca yang mempunyai pengalaman horor saat naik bis hendak bercerita juga, ane tunggu kisahnya di kolom komentar. Mari kita bernostalgila

TamaT


Salam Gembel

0 comments

Post a Comment