22 February 2017

Komentar teman (yang ngeselin) saat melihat kita traveling

Postingan ane kali ini akan mengupas tentang reaksi teman atau fans saat melihat kita traveling. Sebenarnya sih tulisan ini 90% nya sesuai dengan pengalaman ane selama kelelep menjadi seorang backpacker.

Banyak sekali komentar atau respon positif dari teman atau fans bahkan followers saat melihat kita traveling yang membuat kita melayang dengan berbagai pujian seperti ;



"Keren bro" atau "Mantap jiwa" atau "Lanjutkan" ala slogan SBY

"Keren mas, saya jadi terinspirasi mau traveling kaya kamu"

"Seru banget , Di tunggu cerita traveling selanjutnya"

"Cayo ... semangat trus ya kaka' backpackerannya"

"Nice post" :( khusus orang yang kaya gini ketahuan kaga niat komen. kampret loe !

Tapi nggak sedikit pula komentar yang membuat kita kesel mulai dari komennya yang absurd , cuma basi basi ampe komen yang pedas yang rasanya mau ane cocolin cabe mulutnya.


Nah ini dia rangkuman Komen atau Reaksi teman (yang ngeselin) + sotoy kalau melihat kita sedang traveling (sesuai pengalaman getir ala traveler gembel)

1. Suka minta oleh - oleh

"Oi , oi , yang lagi traveling. Jangan lupa bawa oleh - oleh ya sob"

Orang kaya gini nggak dimana - mana selalu aja ada. Udah mainstream mah ane nemuin orang tercecer yang komentarnya absurd minta oleh - oleh saat melihat kita traveling. Komentar kaya gini biasa di temuin saat kita mau / sedang / pulang traveling.

Ane mah cuma jawab : wadoh lupa ane bro, soalnya buru - buru tadi pulangnya.

Sebenarnya sih dalam hati jawab : heh ... mau bawa oleh - oleh, orang rumah aja kaga ane bawain oleh - oleh. Apalagi eloe coeng. Trus 3 hari ane harus tidur di solfa ruang tamu gara - gara kaga bawa oleh - oleh sepulang dari traveling.

2.  Dianggap Kaya Bin Tajir traveling mulu

"Idiiihhh ... traveling mulu. Enak kawan udah sukses, kaya bin tajir jadi traveling mulu"

Emang cuma orang kaya aja di dalam otak loe yang bisa traveling hah ! Orang kere kaga bisa/boleh traveling.
Orang seperti ini lumayan ngeselin, pola pikirnya seret, mungkin banyak makan micin campur belacan.

Biasanya ane jawab bijak : Amin, puji syukur. Refres otak mas/mbak/bro/beb/sob. Ini juga hasil nabung sewindu baru bisa traveling kesini.

Dia kagak tau aja apa yang sebenarnya terjadi saat ane traveling. Kadang makan kadang puasa. Tidur aja di kaki lima warung yang udah tutup dan syukur - syukur bisa pulang ke rumah (maklum modal nekad, di dompet isinya cuma sarang laba-laba)

3. Di anggap malas , kerjanya traveling mulu

"Enak bener idup loe , jalan - jalan mulu. Kaga kerja loe ?"

Ini salah satu reaksi atau komentar yang pengen ane cabe anu nya. Mungkin maksud orang kek gini mau ngingatin kita jangan malas, cuma tau jalan - jalan tapi kaga kerja.

Biasanya ane cuma jawab : iya sob, thank nasehatnya. Ente Super sekali kaya pak Mario Ozawa.

Dalam lubuk hati yang terdalam sih ane ngerocos : halahh ... tau apa sih loe tentang idup ku. Asal ente tau aja nih ya, ane traveling selama ini hampir di pastikan selalu bau pedak karna ikan asin (clue alasan ane bisa sambil traveling). Mungkin kalau loe di posisi ane bakalan ogah karna gengsi.

4. Nggak ngajak - ngajak

"Kok nggak ngajak - ngajak sih travelingnya"

Nggak semua Reaksi atau komentar seperti ini ngeselin ya. Ingat Tidak Semua ! Tapi hampir rata - rata komentar yang kaya gini bikin kita kesal. Apalagi yang emang orangnya suka basa basi doang. Sekali giliran diajak traveling bareng kaga mau, ini lah itu lah alasannya. Emang kampret orang kayak begini.

Palingan ane jawab mesra kaya gini : sory ya sob ane lupa kabarin (padahal setiap ane mau ngetrip udah ane kirim sinyal di sosmed dengan harapan kali aja ada orang/temen yang mau join). Kapan - kapan kita traveling bareng deh, siapin aja budget dan mental loe agar nanti bisa hapy travelingnya. (Sekali dengar budget dan mental nyalinya langsung ciut trus cuss tak ada kabar lagi) basa basi banget kan orang kaya gini, dasar keramak lobang

Tapi dalam kesendirianku sebagai seorang travel solo sih biasa aja ane nanggapin keramak lobang kaya gini . selow aja, namanya juga keramak lobang sok - sok an sekali didatengin dia nya sembunyi di lobang. Tipe orang yang suka basa basi kaya gini cocoknya ambil lidik cucuk taek sana. Huuuaahahahahaaa ...
5. Di anggap Royal Bin Boros karna traveling mulu

" Traveling mulu loe , inget orang rumah , inget Kewajiban utama "

Dengan sopannya ku jawab : iya bang/kak/om/tante/bro/sob. Itu pasti tak kan kulupakan mereka dalam setiap langkahku.

Versi jawaban ane Dalam celah hati sih nyeletuk : ini lagi , loe pikir ane tau nya jalan - jalan aja dan tak perhatiin keluarga ane. SALAH BESAR KALAU LOE BERPIKIRAN KAYA GITU. Salah besar Ki Sanak.
Karna setiap ane traveling itu selalu dengan budget yang minim seminim rok a.b.g masa kini.
Saat traveling, keseringan ane nyambil dan berpenghasilan setara dengan sebulan gaji karyawan fotocopy #eh. Makanya ane sering traveling walaupun saat traveling badan bau pedak ikan asin.

6. Iri

"Loe sih enak bro kerjanya traveling mulu"

Dengan lembutnya ane balas : hehehehe , mumpung ada kesempatan jadi bisa sambil traveling.

Tapi dalam benak ane jawab : enak gundulmu ! Nggak ada kerja yang cuma enaknya doang tanpa ada resiko. Kerja in anak orang aja keringat bercucuran sebesar biji jagung, apalagi kerja yang lainnya. Asal loe tau aja nih ya, demi traveling ane abaikan bau pedak ikan asin, lapar yang menyerang disaat waktu tidak tepat (dihutan belantara misalnya), kolor di bolak - balik karna kaga di cuci, belum lagi kalau ane kemalaman + hujan mau nggak mau ane harus bermalam di tengah hutan sendirian (gelap, lapar, sendiri, ngaceng karna dingin). Itu loe bilang enak nyet ? 

7. Sok nggak tertarik dengan cerita traveling


Mungkin ini termasuk reaksi tanpa komentar yang sering ane jumpai. Ane ini blogger travel dan sering share cerita traveling ane di blog atau sosmed (niatnya berbagi aja nggak lebih) Dari ratusan ampe ribuan orang/teman/fans dan followers yang baca kisah traveling ane, paling cuma 4 or 5 orang aja yang komen.

Gimana menurut ente yang juga kandidat tipe no.7 ini ?
Kelihatannya kaga suka cerita traveling, tapi sering mantau blog atau sosmed kita tanpa satu patah kata pun berkomentar untuk sekedar silahturahmi. Aneh nya dia banyak tau tentang kemana aja kita pernah traveling Sedikit. Ngeselin bukan !

----------------------------------------------------------

              Nah itu lah Komentar atau reaksi teman , fans atau followers kita saat melihat kita traveling. Memang ini hal lumrah yang sering terjadi di kehidupan kita yang fana ini, bueh fana. Terima lah komentar itu (baik positif atau negatif) dengan lapang dada *maaf kalau loe cewek tidak dianjurkan, nanti nyembul pula.

Iklan lagi yah

Perempuan ini menginspirasi lho : " 7 perempuan Petualang di Dunia "

Kalau loe kagak mau di komentarin  yang ngeselin saat loe traveling, gampang coy. Loe pindah warga negara aja, ke Kongo misalnya. Disitu bakal kagak ada yang komen macem macem, kalau pun ada loe kagak ngerti artinya.
Atau non-aktifkan komentar masuk baik blog ampe sosmed loe, hampa hidup loe, trus kelar deh riwayat loe.

Udah itu aja dulu dari ane. Kalau ada yang mau nambahin , silahken. Kita kupas bareng di kolom komentar.

Caution : Ane tidak bermaksud menyinggu perasaan kaum handai taulan sekalian. Tulisan diatas hanya sebagai guratan hati seorang traveler gembel. Kalau pun kalian tersungging itu bukan urusan ane kwkwkwkwkwkkkk

4 komentar:

  1. untunglah temen temen aku ngga pernah minta oleh oleh karena udah paham semua hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pelit hahahahahaaa ...
      Enak nya dirimu kisanak

      Delete
  2. di abaikan aja kang..
    sing penting kan tetap happy travellingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kata mamah saya nggak boleh mengabaikan orang. Nanti di kira warga negara kongo lagi hehe

      Delete