08 January 2017

Suka duka menjadi solo traveler

Ehemmm ... kayanya ada yang ngintip - ngintip blog ane nih. Udah baca 2 artikel ya ? tapi nggak komen ya ... ? Kebiasaan buruk tuh.
Oraik - oraik ... nevermain. Kita mulai aja dengan lembaran baru di tahun yang baru ini.

             Postingan kali ini ane mau berbagi pengalaman menjadi seorang solo traveler gembel. Ane sudah menjadi solo traveler gembel lokal sejak 3tahun 1500san hari silam. Tentunya banyak suka duka yang telah ane laluin seorang diri. Mulai dari ngetrip ke perkotaan hingga masuk ke pedesaan, dari menjelajah pegunungan hingga merangkak menyusuri rawa.

Mencicipi aneka rasa makanan yang enak - enak seperti sea food - bekicot saus tiram, sate madagaskar , carlot puding , teriyaki , pausyaki sampai yang menjijikkan  seperti makan sup kalajengking , darah ayam dicampur arak , cacing tanah , katak mentah , sate belalang udah ane rasakan, cuuuehh nggak enakkk ...
Hampir setiap ngetrip ane lakoni sendiri atau setidaknya sama temen baru dari penduduk yang ane kunjungi.



Ane seorang Backpacker dan ane paling suka backpackeran ke kampung - kampung pedalaman Kalimantan dan tentunya keluar masuk hutan. Banyak pengalaman baru yang ane temuin saat solo traveling, namun tak ayal juga ane sering kesulitan saat ngetrip sendiri.

Berikut Suka duka ku menjadi solo traveler

1. Lebih Mandiri


Karna ane seorang pria = MAN ;  dan sendiri = DIRI ... setiap ngetrip sendiri sudah pasti ane harus lebih mandiri. Mulai dari mengatur anggaran perjalanan, bertahan hidup di hutan sendiri, makan sendiri , mandi sediri , bobo' pun sediri.
Kalau untuk traveler perempuan istilahnya apa dong ? Tinggal ubah doak loe susah banget sih , ya "WoMendiri" lah.

2. Jadi Lebih berani dan tangguh


Sudah tentu jadi pemberani nan tangguh. Secara ane kan Power Rangers warna merah gitu lho...
kenapa Bisa menjadi berani dan tangguh ? ya iya lah ... karna butuh jiwa pemberani jika nekad menjadi solo traveler, apalagi ngetripnya di Kalimantan. Selain alamnya yang masih rapat, masyarakat suku Dayak nya juga masih kuat memegang adat istiadat leluhur belum lagi mitos mistis yang beredar. Alang - alang mental sih pulang kerumah tinggal Nama.

3. Gampang bersosialisasi



Karna sering keluar masuk kota dan kampung ane jadi lebih sering berinteraksi ama orang - orang yang ane jumpai. Karna sering berinteraksi , ane terkadang merasakan apa yang mereka rasakan. Baik suka maupun duka. Intinya lebih gampang dapat teman sob. Ane nggak milih - milih dalam bergaul, mau ama bocah ingusan ampe kakek nenek sama aja. Di gaulin ama anak daranya juga ane nggak nolak (ngarep)
Main kelereng sama bocah ingusan ... jujur ane nggak mau kalah
Nyirih bareng nenek - nenek ... oke
Semua itu seru dan ane menemukan pengalaman baru yang tak terlupakan.

4. Bebas tak terbatas



Kalau ente ngetrip ikut paketan, misal 2n3d nggak akan bebas seperti solo travel sob. Baik dalam segi waktu maupun saat sedang eksplore. Karna udah di jadwalkan. Palingan kalau ente ikut liburan paket bebas nya cuma saat boxer ama pipis. Sisanya udah di jadwalkan sesuai arahan penyelenggara travel/guide.
Beda halnya kalau loe seorang solo travel. Mau ngetrip kapan aja nggak jadi masalah. Mau loe liburan cuma sehari kek , mau setahun kek nggak pulang pulang ... gak ada yang ngelarang. Atau mau eksplore kemana aja terserah loe, mau hidup atau mati orang nggak akan peduli. Orang akan ngelarang loe kalau loe kelihatan mencurigakan saat melirik mangganya seraya loe sambil nelan air liur. Woi lihat apa hah !!! Pergi jauh - jauh sana

5. Lebih kreatif


Mpulut : perangkap kelelawar

Sebagai seorang travel gembel solo walaupun ane dari Pontianak bukan dari solo, mau tak mau ane harus kreatif dalam segala hal. Contoh kecilnya saat ane membuat tempat berlindung di hutan, improvisasi membuat perangkap sesuai keadaan alamnya, dan memaksimalkan barang bawaan untuk menunjang aktivitas ane saat ngetrip.

6. Selalu Bersyukur



Setiap perjalanan solo yang ku tempuh tak ayal aral rintangan menghadang. Namun semua terselesaikan dengan heran. Itu semua berkat Tuhanku yang selalu menopangku. Menemukan pengalaman baru tuk bekal di kemudian hari itu karna pembelajaran yang diberikanNya padaku. Menikmati pesona ciptaanNya yang Indah. Semua yang ane alami membuatku Takjub dan SELALU BERSYUKUR pada TUHAN.
Trus duka menjadi solo traveler apa ?

Kebanyaan suka nya sih sob di bandingkan dukanya. Kalau pun ada dukanya ane anggap bumbu pelengkap perjalanan saja.

Duka ku saat solo traveler

1. Kesulitan mengabadikan momen melalui lensa


Hampir belasan kali berfoto pakai timer, hasilnya ...

Misalnya saat mau berfoto selfi terkadang ane harus jepret sampai 10 X untuk mendapatkan hasil gambar yang joss, tapi tetep aja jelek ... suex.
Kalau sedang merekap video kesulitannya saat mengimbangi langkah sambil ngerekam jadi rekamannya banyak yang harus di edit karna goyang dan blur.

2. Rawan kejahatan


Nah kalau sedang ngetrip di perkotaan metropolitan rawan kekerasan , pemalakan. Apalagi seorang perempuan (maaf) rawan jadi korban. Tapi ane yakin perempuan tangguh ada cara untuk menangkalnya. Karna seorang solo travel pasti sudah memperhitungkan keselamatannya saat ngetrip.

3. Menyita banyak waktu dan tenaga saat ngetrip di Alam bebas



Kalau ngetrip di alam bebas kesulitannya dalam segi waktu , sering menyita waktu saat mengerjakan sesuatu semisal membuat tenda , mencari kayu bakar untuk api unggun dan memasak (Kalau ada teman kan bisa bagi - bagi tugas). Selain itu butuh tenaga lebih karna harus di lakukan seorang diri.
Yang nggak sanggup kalau mau hujan ... udah kebayang kan duka nya !!
Parahnya ane sering ngalami kaya beginian , bangsat ... ngilu tulang ku ngingatnya.


4. Terserang penyakit



Nah ini nih yang membuat jantung para solo travel dag dig dug kalau terjangkit penyakit. Nggak ada yang ngurusin saat sedang sakit. Karna sendirian jadi lebih gampang panik dan berhalusinasi kalau sedang sakit. Syukur - syukur kalau pas terserang sakit posisi loe ada di kota jadi bisa cepet di obatin. Nah kalau sedang berada di hutan ? Rrrraawannn.
Ane pernah tu , salah satu nya sakit kepala disertai muntah. Nggak mampu lagi rasanya mau mencari bantuan , mana di tengah hutan lagi. Untung ketemu pemburu , singkat kata ane selamat.

                                                                

             Nah itu lah sedikit pengalamam suka duka ane menjadi traveler gembel solo. Apa yang ane laluin dan rasakan semakin membuat ane bangga dan semangat menjadi seorang Solo Travel.
Jadi buat ente yang ragu tuk menjadi seorang solo travel semoga uraian pengalaman ane diatas bisa dijadikan referensi sobat dalam menentukan pilihan.
Akhir kata ...

SALAM TRAVELING
SALAM GEMBEL

18 komentar:

  1. wah pengalaman yang sangat seru
    yang paling kerasa mungkin mau foto selfie terlalu sulit hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul tu bro, foto selfi butuh sedikit perjuangan

      Delete
  2. mantap untu di jadi an pengalaman
    My trip my advnture :v haha

    ReplyDelete
  3. Iya, kalau solo itu lebih enak rasanya dari pada sama teman-teman. Tentunya lebih bebas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih bebas sudah tentu bro. Tapi ngetrip bareng teman juga seru, asalkan temannya kompak.

      Delete
  4. Yg terpenting adalah kesehatan fisik... Dan jangan sampai tersesat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setubuh ane dengan pendapat ente. Biar bagaimana pun kalau tubuh sehat walaupun sesat, pasti bisa menemukan jalan keluar

      Delete
  5. Wah samaan nih. Suka solo traveler. Karena ku sadar diri dengan wajah seadanya akhirnya cuman foto kakinya doang lagi njejak kemana hahaha. Seru juga cerita perjalanannya

    ReplyDelete
  6. Olala mas Eko Dony Prayudi seorang solo traveler kece mampir di blog ane yang slengean ini. Thank yo mas. Kapan2 bisa nih ngegembel bareng #eh ngetrip bareng maksudnya

    ReplyDelete
  7. Kalo gw males jalan sendiri, demen nya rame2 biar ada yg motoin hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pingin kapan - kapan ngetrip bareng Cumilebay liburan manja. Biar ane yg motoin saat loe pakai kancut. Buehhh ... Hohohohoho

      Delete